27 Aug, 2017

Komunikasi yang Sederhana

Seminggu ini aku lebih banyak di depan laptop.. selain pekerjaan ku emang mesti online terus. Karena aku sedang membangun blog (baru) sebagai penunjang profesi ku..

Ya, selain aku sebagai Digital Marketer Strategist Jakcloth.co.id. aku juga seorang Professional Blogger. Yang berfokus bagaimana membuat blog dan menghasilkan uang. Hahaha.

Kali ini aku ingin bercerita pengalaman minggu ini… yang menurut ku patut dibagikan kepada banyak orang… termasuk kamu …

 

Aku Jadi Bingung

Aku memutuskan untuk menelpon salah seorang rekan dekat ku semasa SMA.

Ya kami dulunya akrab, saling bercanda… namun aku merasa ketika perbincangan kemaren kaku bangettttt…

Aku sampe bingung mau ngomong apa lagi.. dia juga bingung mau ngomong… dari pada kita diem dieman… baiknya aku akhiri aja.

Setelah setahun lebih kita gak ketemu lagi… dan jarang banget berkomunikasi di media sosial… jangankan di media sosial di chat pun kami gak saling lontar komentar…

Aku bukan mempersoalkan orangnya ya… tapi ini adalah pola komunikasi yang mengakibatkan hubungan jadi renggang…

Sama seperti halnya… udah jarang banget komunikasi.. pas komunikasi ada butuhnya aja dari kita.

Kita kan bingung ya? Mau dibantu juga agak gimana gitu perasaan kita “lu kemaren ke mana aja.. pas lagi gue butuh lu.. giliran lu butuh ke gue”…

Dari sini kita bisa belajar.. untuk senantiasa menjalin hubungan baik…

aku berprinsip… kalau gak cukup deket sama seseorang… gak minta bantuan… apa lagi minjem duit wkwkwk…

Aku berasumsi kalau demikian itu terjadi yang terjadi adalah hubungan makin renggang.

Ibarat tabungan… “lu mau ambil apa dari gue, wong lu aja gak punya tabungan perasaan positif di gue”…

Kita bukan berarti gak mau bantu… bukan juga gak sayang sama mereka, melainkan kita memberikan pelajaran…

karena gak semua sesuatu yang gak enak itu beneran gak enak… dan terlalu baik pun juga gak baik.

Karena pola sebelumnya aku mendapati rekan yang ketika butuh pekerjaan.. aku kasih.. ya udahhh dia ngilang gitu aja…

ya aku siih positif aja.. cuman next… aku gak akan semudah dulu…

Dan ini sebuah keadilan untuk diri sendiri… dari pada memberikan bantuan sambil ngegerutu.. ya mendingan gak usah sekalian…

Aku sekarang belajar bagaimana gak jadi bermuka dua… kalau emg gak bisa yaudah, bilang aja gak bisa…

gak perlu menyenangkan hati orang lain… (kok nyolot gini ya) hahaha…

Terkadang kita mengorbankan diri sendiri, agar orang lain senang dan kita jadi diterima oleh orang itu…

padahal gak harus… kalau gak mau nerima juga ya syukur aja…

Ini cerita ku yang penuh asumsi… boleh kamu pelajari selagi belum terjadi.. bila terjadi ya baiknya segera dibenahi…

 

Rekan SD Bukan Halangan Sebuah Keakraban

Berbeda dengan rekan ku yang satu ini… terus terang… kita udah gak ketemu sejak lulus SD… ya aku lulus tahun 2008…

btw orang ini cinmotnya akuuu.. gokil kan? dulu malu malu.. eh sekarang beneran malu maluin hahaha.

Sekarang udah mau 2018… ya sekitar 9 tahun kita gak ketemu… tapi apa yang terjadi… aku masih bisa mengimbangi candaan yang ia lontarkan…

Apa pasal? ….

Di sela sela waktu kami suka lempar komentar di status… karena terbiasa bercanda terkadang bully-an pun tak ditanggapi dengan serius…

ya walaupun ada batasnya dalam bercanda tuh… tapi tetep… jangan menyinggung personalnya…

Aku baru sadar.. “gila gue komunikasi dari pas masuk SMP, sekarang dia udah kerja.”

 

Oh ternyata di sini letak persoalannya itu muncul (sambil langsung terbayang titik persoalan yang menjadi komunikasi itu kaku)…

Terletak di kurangnya kita berinteraksi. Yuk ah.. perbaiki kualitas komunikasi kita.

 

Tak Memaksa

Yaaa aku pun gak memaksakan kehendak ya.. kalau dalam berkomunikasi tak ada interaksi.. yawes… aku tinggalin aja… hahaha…

Aku selalu mengatakan ke diri sendiri “lu rugi banget mengabaikan gue”… hahaha…

 

Ingat… kamu boleh aja gak setuju dengan pernyataan ini.. tapi inilah komunikasi… hahaha… penuh asumsi dan opini…

 

Gimana? Selain Komunikasi sederhana yang memiliki makna berarti…juga penuh asumsi yang bisa mencelakakan diri… asekkk….[]

KadiKa

Pemuda yang terus ingin menyebarkan MANFAAT lewat TULISAN.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *